makalah gejala perasaan

MAKALAH

GEJALA PERASAAN

                        DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS PSIKOLOGI UMUM

Pengampu : Ibu PutriAgustina

 

                                                                             

 

 

 

    

 

 

 

 

Disusun Oleh:

 

Nama              : Yeni Wulandari      (A510140171)

Kelas/Smt       : D/II

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

                                UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

2014

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 1

PENDAHULUAN

 

  1. Latar Belakang

Perasaan adalah suatu keadaan dalam kesadaran manusia yang karena pengaruh pengetahuannya dinilai sebagai keadaan positif dan negatif. Ditinjau secara fisiologis, perasaan adalah penginderaan, sehingga merupakan salah satu fungsi tubuh untuk mengadakan kontak dengan dunia luar. Dalam psikologis, perasaan mempunyai fungsi menilai, yaitu penilaian terhadap sesuatu hal. Makna penilaian ini tampak misalnya “ Saya rasa nanti sore akan hujan.

Perasaan merupakan hal yang setiap saat dirasakan oleh manusia. Kita harus pintar-pintar dalam mengontrol perasaan yang timbul karena itu dapat berpengarus pada kondisi fisik tubuh. Misalnya pada saat perasaan kita senang kita akan menjalani hidup ini dengan mudah. Tapi jika perasaan sedang tidak senang, kondisi fisik dapat mengalami penurunan dan mengakibatkan sakit. Oleh karena itu makalah ini kami buat agar pembaca dapat memahami apa itu perasaan dan pengendaliaan diri kaitannya dengan perasaan-perasaan yang bersifat negatif agar kita tidak mudah berputus asa saat perasaan kita sedang tidak baik. Semoga pembaca dapat mengambil manfaat dari makalah ini.

 

  1. Rumusan Masalah
  2. Apa yang dimaksud dengan perasaan?
  3. Apa saja dimensi perasaan itu?
  4. Apa saja gejala-gejala kejasmanian itu?
  5. Apa saja macam-macam perasaan?
  6. Apa yang dimaksud dengan Affek dan Stemming (Suasana Hati)?
  7. Apa yang itu Simpati dan Empati?
  8. Apa saja masalah-masalah Praktis pada gejala perasaan?

 

  1. Tujuan
  2. Memahami pengertian perasaan secara umum.
  3. Memberi pemahaman tentang dimensi perasaan.
  4. Mengetahui gejala-gejala kejasmanian.
  5. Mengetahui macam-macam perasaan.
  6. Mengetahui maksud dari Affek dan Stemming.
  7. Mengetahui makna simpati dan empati.
  8. Mengetahui macam-macam masalah praktis pada gejala perasaan.

 

 

 

BAB 2

Pembahasan

  1. A. Pengertian Perasaan

Perasaan didefinisikan sebagai gejala psikis yang bersifat subyektif yang umumnya berhubungan  dengan gejala-gejala mengenal, dan dialami dalam kualitas senang atau tidak senang dalam berbagai taraf.

Berlainan  dengan berfikir, maka perasaan itu bersifat subyektif, banyak dipengaruhi oleh keadaan diri seseorang. Perasaan umumnya bersangkutan dengan fungsi mengenal. Artinya perasaan dapat timbul karena mengamati, menanggap, menghayalkan, mengingat-ingat, atau memikirkan sesuatu. Kendati pun demikian perasaan bukanlah hanya sekedar  gejala tambahan daripada fungsi pengenalan saja, melainkan adalah fungsi tersendiri.

Perasaan ialah suatu keadaan kerohanian yang kita alami dengan senang atau tidak senang dalam hubungan dengan peristiwa mengenal dan bersifat subyektif. Unsur-unsur perasaan itu ialah:
– bersifat subyektif daripada gejala mengenal
– bersangkut paut dengan gejala mengenal
– perasaan dialami sebagai rasa senang atau tidak senang,yang tingkatannya tidak sama.
Perasaan lebih erat hubungannya dengan pribadi seseorang dan berhubungan pula dengan gejala-gejala jiwa yang lain. Oleh sebab itu tanggapan perasaan seseorang terhadap sesuatu tidak sama dengan tanggapan perasaan orang lain terhadap hal yang sama.
Gejala perasaan kita tergantung pada:

  1. Keadaan jasmani, misalnya pada saat badan kita dalam keadaan sakit perasaan mudah tersinggung daripada saat sedang sehat.
  2. Pembawaan, ada orang yang memiliki perasaan halus dan ada pula yang berperasaan kasar.
  3. Perasaan seseorang berkembang sejak ia mengalami sesuatu.

 

  1. Dimensi perasaan

 

  • Tiga Dimensi Perasaan Menurut Wundt

Dimensi 1:yaitu perasaan yang menyanangkan dan tidak menyenangkan.

Dimensi 2: yaitu perasaan itu dapat dialami sebagai suatu hal yang “excited” atau sebagai “inert feeling”

Dimensi 3: ialah “expextancy” dan “release feeling”. Suatu perasaan dapat dialami oleh individu sebagai sesuatu yang masih dalam penghargaan,tetapi ada pula perasaan yang dialami individu karena peristiwa atau keadaan itu telah nyata terjadi atau telah “relase”(Woodworth and Marquis,1957).

  • Dimensi perasaan menurut Stem.

Sehubungan dengan soal waktu dan perasaan,Stem juga membedakan perasaan dalam 3 golongan yaitu:

  1. Perasaan-perasaan presens,yaitu yang bersangkutan dengan keadaan-keadaan sekarang yang dihadapi.hal ini berhubungan dengan situasi yang actual.
  2. Perasaan-perasaan yang menjangkau maju,merupakan jangkauan kedepan dalam kejadian-kejadian yang akan datang,jadi masih dalam pengharapan.
  3. Perasaan-perasaan yang berhubungan dengan waktu-waktu yang telah lalu atau melihat kebelakang yang telah terjadi.Misalnya orang merasa sedih karena teringat pada waktu zaman keemasan beberapa tahun yang lampau.

 

 

  1. Perasaan dan Gejala-Gejala Kejasmanian
    Keadaan tubuh dapat mempengaruhi perasaan dan ada pula perasaan yang menimbulkan gerakan tubuh.Tanggapan-tanggapan tubuh terhadap perasaan dapat terwujud:
    – Mimik,gerakan roman muka
    – Pantomimik,gerakan-gerakan anggota badan bagi orang bisu tuli,terdiri dari gerakan-gerakan yang termasuk mimik dan pantomimik
    – gejala pada tubuh,seperti denyut jantung bertambah cepat dari biasanya,muka menjadi pucat dan sebagainya.

 

D.Macam-Macam Perasaan

Max Scheler mengajukan pendapat bahwa ada 4 macam tingkatan dalam perasaan,yaitu:
a. Perasaan tingkat sensoris
Perasaan ini merupakan perasaan yang berdasarkan atas kesadaran yang berhubungan dengan stimulus pada kejasmanian,misalnya rasa sakit,panas dan dingin.
b.Perasaan bergantung kepada keadaan jasmani seluruhnya,misalnya rasa segar,lelah dan sebagainya
c)Perasaan kejiwaan merupakan perasaan seperti rasa gembira,susah,takut.
d)Perasaan kepribadian
Perasaan ini merupakan perasaan yang berhubungan dengan keseluruhan pribadi,misalnya perasaan harga diri, perasaan putus asa, perasaan puas(Bigot,Kohnstamm,Palland, 1950).
Kohnstamm memberikan klasifikasi perasaan sebagai berikut:
a)Perasaan keindraan,perasaan yang berhubungan dengan alat-alat indra. Misal perasaan yang berhubungan dengan pengecapan, umpamanya asam,pahit, manis, dsb.
b)Perasaan kejiwaan
Dalam golangan ini perasaan masih dibedakan atas:
1)Perasaan intelektual yaitu perasaan yang timbul bila orang dapat memecahkan sesuatu soal,atau mendapatkan hal-hal yang baru sebagai hasil kerja dari segi intelektualnya.
2)Perasaan kesusilaan,perasaan ini timbul kalau orang-orang mengalami hal-hal yang baik atau buruk menurut norma-norma kesusilaan.
3)Perasaan keindahan,perasaan ini timbul kalau orang mengamati sesuatu yang indah atau yang jelek.Yang indah menimbulkan perasaan positif,yang jelek menimbulkan perasaan yang negatif.
4)Perasaan kemasyarakatan,perasaan ini timbul dalam hubungan dengan orang lain.
5)Perasaan harga diri merupakan perasaan yang menyertai harga diri seseorang
6)Perasaan ketuhanan,perasaan ini berkaitan dengan kekuasaan Tuhan.

E.Affek dan Stemming(Suasana Hati)

Affek merupakan peristiwa psikis dapat diartikan sebagai rasa ketegangan hebat kuat,yang timbul dengan tiba-tiba dalam waktu singkat,tidak disadari dan disertai dengan gejala-gejala jasmaniah yang hebat pula.
Wilhelm Wundt,tokoh psikologi eksperimental dalam sebuah analisis introspeksi telah menentukan effek dalam 3 komponen,yakni:
1.Affek yang disertai perasaan senang dan tidak senang.
2.Affek yang menimbulkan kegiatan jiwa atau melemahkan.
3.Affek yang berisi penuh ketegangan dan affek penuh relaks(mengendorkan).

Immanuel Kant membagi affek tersebut dalam dua kategori,yaitu:
1.Affek Sthenis,individu menyadari kemampuan dan kekuatan tenaganya.
2.Affek Asthenis,ialah affek yang membawa perasaan kehilangan kekuatan.

 

Stemming atau suasana hati. Dapat diartikan sebagai suasana hati yang berlangsung agak lama, lebih lama, berkesinambungan, dan ditandai dengan ciri-ciri perasaan senang atau tidak senang.sebab-sebab suasana hati itu pada umumnya ada dalam bawah sadar, namun ada kalanya, juga di sebabkan oleh faktor jasmaniah. Jika suasana ini konstan sifatnya maka peristiwa ini di sebut “humeur”.

F.Simpati dan Empati

a. Simpati

Simpati adalah suatu kecendrungan untuk ikut serta merasakan segala sesuatu yang sedang dirasakan orang lain.
Simpati dapat timbul karena persamaan cita-cita,mungkin karena penderitaan yang sama atau karena berasal dari daerah yang sama,dan sebagainya.
b. Empati

Empati ialah suatu kecendrungan untuk merasakan sesuatu yang dilakukan orang lain andaikata dia dalam situasi orang lain tersebut.karena empati,orang menggunakan perasaannya dengan effektif didalam situasi orang lain.

G.Masalah-Masalah Praktis
1.Fungsi perasaan
a.Mempunyai pengaruh yang besar kepada setiap perbuatan dan kemauan.
b.Perasaan itu cepat dan mudah menular.
c.Perasaan indriawi seperti panas,dingin,sejuk,sedap,dan lain-lain.
d.Disekolah dan di rumah seyogyanya senantiasa ditumbuhkan perasaan kesenangan(hobbi) belajar.
e.Bahwa gangguan yang serius dan kronis pada kehidupan perasaan bias mengakibatkan tingkah laku abnormal dan gejala neurosa.


2.Emosi dan Perkembangan Pribadi
Emosi berpengaruh terhadap kejiwaan kita,berarti berpengaruh juga terhadap kemauan dan perbuatan.maka gejala juga berpengaruh juga terhadap perkembangan dan pembentukan pribadi.
a.Kekuatan perasaan dapat diperkuat dan dapat diperlemah.
Semacam itu memberi kesempatan yang baik kepada usaha-usaha pendidikan.
b.Pendidikan perasaan adalah sangat penting . Usahakanlah suasana dan rangsang-rangsang yang dapat membangun dan mengembangkan perasaan yang baik dan luhur,dan tiadakanlah keadaan yang merangsang timbulnya perasaan-perasaan rendah dan negatif.
c.Karena emosi mempunyai sifat menjala, menular,merembet.maka jangan membawakan emosi-emosi yang negatif dalam hubungan dengan sesama, baik dalam pergaulan pendidikan maupun dalam pergaulan pada umumnya.

 

 

BAB 3.

Penutup

 

  1. Kesimpulan

Perasaan itu bersifat subyektif, banyak dipengaruhi oleh keadaan diri seseorang. Perasaan umumnya bersangkutan dengan fungsi mengenal artinya perasaan dapat timbul karena mengamati, menanggap, menghayalka n, mengingat-ingat, atau memikirkan sesuatu. Kendati pun demikian perasaan bukanlah hanya sekedar gejala tambahan dari fungsi. Kita harus bisa mengontrol perasaan agar tidak mudah sakit saat perasaan sedang tidak baik.

  1. Saran

Dari makalah yang kami buat semoga dapat dimanfaatkan dengan baik khususnya bagi pembaca di kalangan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Dan masyarakat pada umumnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Ahmadi, Drs.H Abu.2009.Psikologi Umum. Jakarta:Rineka Cipta.

http://gejala perasaan psikologi.html

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

MAKALAH

GEJALA PERASAAN

                        DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS PSIKOLOGI UMUM

Pengampu : Ibu PutriAgustina

 

                                                                             

 

 

 

    

 

 

 

 

Disusun Oleh:

 

Nama              : Yeni Wulandari      (A510140171)

Kelas/Smt       : D/II

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

                                UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

2014

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 1

PENDAHULUAN

 

  1. Latar Belakang

Perasaan adalah suatu keadaan dalam kesadaran manusia yang karena pengaruh pengetahuannya dinilai sebagai keadaan positif dan negatif. Ditinjau secara fisiologis, perasaan adalah penginderaan, sehingga merupakan salah satu fungsi tubuh untuk mengadakan kontak dengan dunia luar. Dalam psikologis, perasaan mempunyai fungsi menilai, yaitu penilaian terhadap sesuatu hal. Makna penilaian ini tampak misalnya “ Saya rasa nanti sore akan hujan.

Perasaan merupakan hal yang setiap saat dirasakan oleh manusia. Kita harus pintar-pintar dalam mengontrol perasaan yang timbul karena itu dapat berpengarus pada kondisi fisik tubuh. Misalnya pada saat perasaan kita senang kita akan menjalani hidup ini dengan mudah. Tapi jika perasaan sedang tidak senang, kondisi fisik dapat mengalami penurunan dan mengakibatkan sakit. Oleh karena itu makalah ini kami buat agar pembaca dapat memahami apa itu perasaan dan pengendaliaan diri kaitannya dengan perasaan-perasaan yang bersifat negatif agar kita tidak mudah berputus asa saat perasaan kita sedang tidak baik. Semoga pembaca dapat mengambil manfaat dari makalah ini.

 

  1. Rumusan Masalah
  2. Apa yang dimaksud dengan perasaan?
  3. Apa saja dimensi perasaan itu?
  4. Apa saja gejala-gejala kejasmanian itu?
  5. Apa saja macam-macam perasaan?
  6. Apa yang dimaksud dengan Affek dan Stemming (Suasana Hati)?
  7. Apa yang itu Simpati dan Empati?
  8. Apa saja masalah-masalah Praktis pada gejala perasaan?

 

  1. Tujuan
  2. Memahami pengertian perasaan secara umum.
  3. Memberi pemahaman tentang dimensi perasaan.
  4. Mengetahui gejala-gejala kejasmanian.
  5. Mengetahui macam-macam perasaan.
  6. Mengetahui maksud dari Affek dan Stemming.
  7. Mengetahui makna simpati dan empati.
  8. Mengetahui macam-macam masalah praktis pada gejala perasaan.

 

 

 

BAB 2

Pembahasan

  1. A. Pengertian Perasaan

Perasaan didefinisikan sebagai gejala psikis yang bersifat subyektif yang umumnya berhubungan  dengan gejala-gejala mengenal, dan dialami dalam kualitas senang atau tidak senang dalam berbagai taraf.

Berlainan  dengan berfikir, maka perasaan itu bersifat subyektif, banyak dipengaruhi oleh keadaan diri seseorang. Perasaan umumnya bersangkutan dengan fungsi mengenal. Artinya perasaan dapat timbul karena mengamati, menanggap, menghayalkan, mengingat-ingat, atau memikirkan sesuatu. Kendati pun demikian perasaan bukanlah hanya sekedar  gejala tambahan daripada fungsi pengenalan saja, melainkan adalah fungsi tersendiri.

Perasaan ialah suatu keadaan kerohanian yang kita alami dengan senang atau tidak senang dalam hubungan dengan peristiwa mengenal dan bersifat subyektif. Unsur-unsur perasaan itu ialah:
– bersifat subyektif daripada gejala mengenal
– bersangkut paut dengan gejala mengenal
– perasaan dialami sebagai rasa senang atau tidak senang,yang tingkatannya tidak sama.
Perasaan lebih erat hubungannya dengan pribadi seseorang dan berhubungan pula dengan gejala-gejala jiwa yang lain. Oleh sebab itu tanggapan perasaan seseorang terhadap sesuatu tidak sama dengan tanggapan perasaan orang lain terhadap hal yang sama.
Gejala perasaan kita tergantung pada:

  1. Keadaan jasmani, misalnya pada saat badan kita dalam keadaan sakit perasaan mudah tersinggung daripada saat sedang sehat.
  2. Pembawaan, ada orang yang memiliki perasaan halus dan ada pula yang berperasaan kasar.
  3. Perasaan seseorang berkembang sejak ia mengalami sesuatu.

 

  1. Dimensi perasaan

 

  • Tiga Dimensi Perasaan Menurut Wundt

Dimensi 1:yaitu perasaan yang menyanangkan dan tidak menyenangkan.

Dimensi 2: yaitu perasaan itu dapat dialami sebagai suatu hal yang “excited” atau sebagai “inert feeling”

Dimensi 3: ialah “expextancy” dan “release feeling”. Suatu perasaan dapat dialami oleh individu sebagai sesuatu yang masih dalam penghargaan,tetapi ada pula perasaan yang dialami individu karena peristiwa atau keadaan itu telah nyata terjadi atau telah “relase”(Woodworth and Marquis,1957).

  • Dimensi perasaan menurut Stem.

Sehubungan dengan soal waktu dan perasaan,Stem juga membedakan perasaan dalam 3 golongan yaitu:

  1. Perasaan-perasaan presens,yaitu yang bersangkutan dengan keadaan-keadaan sekarang yang dihadapi.hal ini berhubungan dengan situasi yang actual.
  2. Perasaan-perasaan yang menjangkau maju,merupakan jangkauan kedepan dalam kejadian-kejadian yang akan datang,jadi masih dalam pengharapan.
  3. Perasaan-perasaan yang berhubungan dengan waktu-waktu yang telah lalu atau melihat kebelakang yang telah terjadi.Misalnya orang merasa sedih karena teringat pada waktu zaman keemasan beberapa tahun yang lampau.

 

 

  1. Perasaan dan Gejala-Gejala Kejasmanian
    Keadaan tubuh dapat mempengaruhi perasaan dan ada pula perasaan yang menimbulkan gerakan tubuh.Tanggapan-tanggapan tubuh terhadap perasaan dapat terwujud:
    – Mimik,gerakan roman muka
    – Pantomimik,gerakan-gerakan anggota badan bagi orang bisu tuli,terdiri dari gerakan-gerakan yang termasuk mimik dan pantomimik
    – gejala pada tubuh,seperti denyut jantung bertambah cepat dari biasanya,muka menjadi pucat dan sebagainya.

 

D.Macam-Macam Perasaan

Max Scheler mengajukan pendapat bahwa ada 4 macam tingkatan dalam perasaan,yaitu:
a. Perasaan tingkat sensoris
Perasaan ini merupakan perasaan yang berdasarkan atas kesadaran yang berhubungan dengan stimulus pada kejasmanian,misalnya rasa sakit,panas dan dingin.
b.Perasaan bergantung kepada keadaan jasmani seluruhnya,misalnya rasa segar,lelah dan sebagainya
c)Perasaan kejiwaan merupakan perasaan seperti rasa gembira,susah,takut.
d)Perasaan kepribadian
Perasaan ini merupakan perasaan yang berhubungan dengan keseluruhan pribadi,misalnya perasaan harga diri, perasaan putus asa, perasaan puas(Bigot,Kohnstamm,Palland, 1950).
Kohnstamm memberikan klasifikasi perasaan sebagai berikut:
a)Perasaan keindraan,perasaan yang berhubungan dengan alat-alat indra. Misal perasaan yang berhubungan dengan pengecapan, umpamanya asam,pahit, manis, dsb.
b)Perasaan kejiwaan
Dalam golangan ini perasaan masih dibedakan atas:
1)Perasaan intelektual yaitu perasaan yang timbul bila orang dapat memecahkan sesuatu soal,atau mendapatkan hal-hal yang baru sebagai hasil kerja dari segi intelektualnya.
2)Perasaan kesusilaan,perasaan ini timbul kalau orang-orang mengalami hal-hal yang baik atau buruk menurut norma-norma kesusilaan.
3)Perasaan keindahan,perasaan ini timbul kalau orang mengamati sesuatu yang indah atau yang jelek.Yang indah menimbulkan perasaan positif,yang jelek menimbulkan perasaan yang negatif.
4)Perasaan kemasyarakatan,perasaan ini timbul dalam hubungan dengan orang lain.
5)Perasaan harga diri merupakan perasaan yang menyertai harga diri seseorang
6)Perasaan ketuhanan,perasaan ini berkaitan dengan kekuasaan Tuhan.

E.Affek dan Stemming(Suasana Hati)

Affek merupakan peristiwa psikis dapat diartikan sebagai rasa ketegangan hebat kuat,yang timbul dengan tiba-tiba dalam waktu singkat,tidak disadari dan disertai dengan gejala-gejala jasmaniah yang hebat pula.
Wilhelm Wundt,tokoh psikologi eksperimental dalam sebuah analisis introspeksi telah menentukan effek dalam 3 komponen,yakni:
1.Affek yang disertai perasaan senang dan tidak senang.
2.Affek yang menimbulkan kegiatan jiwa atau melemahkan.
3.Affek yang berisi penuh ketegangan dan affek penuh relaks(mengendorkan).

Immanuel Kant membagi affek tersebut dalam dua kategori,yaitu:
1.Affek Sthenis,individu menyadari kemampuan dan kekuatan tenaganya.
2.Affek Asthenis,ialah affek yang membawa perasaan kehilangan kekuatan.

 

Stemming atau suasana hati. Dapat diartikan sebagai suasana hati yang berlangsung agak lama, lebih lama, berkesinambungan, dan ditandai dengan ciri-ciri perasaan senang atau tidak senang.sebab-sebab suasana hati itu pada umumnya ada dalam bawah sadar, namun ada kalanya, juga di sebabkan oleh faktor jasmaniah. Jika suasana ini konstan sifatnya maka peristiwa ini di sebut “humeur”.

F.Simpati dan Empati

a. Simpati

Simpati adalah suatu kecendrungan untuk ikut serta merasakan segala sesuatu yang sedang dirasakan orang lain.
Simpati dapat timbul karena persamaan cita-cita,mungkin karena penderitaan yang sama atau karena berasal dari daerah yang sama,dan sebagainya.
b. Empati

Empati ialah suatu kecendrungan untuk merasakan sesuatu yang dilakukan orang lain andaikata dia dalam situasi orang lain tersebut.karena empati,orang menggunakan perasaannya dengan effektif didalam situasi orang lain.

G.Masalah-Masalah Praktis
1.Fungsi perasaan
a.Mempunyai pengaruh yang besar kepada setiap perbuatan dan kemauan.
b.Perasaan itu cepat dan mudah menular.
c.Perasaan indriawi seperti panas,dingin,sejuk,sedap,dan lain-lain.
d.Disekolah dan di rumah seyogyanya senantiasa ditumbuhkan perasaan kesenangan(hobbi) belajar.
e.Bahwa gangguan yang serius dan kronis pada kehidupan perasaan bias mengakibatkan tingkah laku abnormal dan gejala neurosa.


2.Emosi dan Perkembangan Pribadi
Emosi berpengaruh terhadap kejiwaan kita,berarti berpengaruh juga terhadap kemauan dan perbuatan.maka gejala juga berpengaruh juga terhadap perkembangan dan pembentukan pribadi.
a.Kekuatan perasaan dapat diperkuat dan dapat diperlemah.
Semacam itu memberi kesempatan yang baik kepada usaha-usaha pendidikan.
b.Pendidikan perasaan adalah sangat penting . Usahakanlah suasana dan rangsang-rangsang yang dapat membangun dan mengembangkan perasaan yang baik dan luhur,dan tiadakanlah keadaan yang merangsang timbulnya perasaan-perasaan rendah dan negatif.
c.Karena emosi mempunyai sifat menjala, menular,merembet.maka jangan membawakan emosi-emosi yang negatif dalam hubungan dengan sesama, baik dalam pergaulan pendidikan maupun dalam pergaulan pada umumnya.

 

 

BAB 3.

Penutup

 

  1. Kesimpulan

Perasaan itu bersifat subyektif, banyak dipengaruhi oleh keadaan diri seseorang. Perasaan umumnya bersangkutan dengan fungsi mengenal artinya perasaan dapat timbul karena mengamati, menanggap, menghayalka n, mengingat-ingat, atau memikirkan sesuatu. Kendati pun demikian perasaan bukanlah hanya sekedar gejala tambahan dari fungsi. Kita harus bisa mengontrol perasaan agar tidak mudah sakit saat perasaan sedang tidak baik.

  1. Saran

Dari makalah yang kami buat semoga dapat dimanfaatkan dengan baik khususnya bagi pembaca di kalangan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Dan masyarakat pada umumnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Ahmadi, Drs.H Abu.2009.Psikologi Umum. Jakarta:Rineka Cipta.

http://gejala perasaan psikologi.html

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s